Lakukan Pengabdian, Dosen IPB Ini Beri Pelatihan Manajemen Pembiakan Sapi Potong di Desa Pangkal Jaya

Pengabdian Dosen IPB
Dosen IPB sedang melakukan pengabdian. (Ist)

Terkini.id, Bogor – Dosen Muda IPB melakukan kegiatan pengabdian kepada masyarakat melalui program Dosen Mengabdi mengenai peningkatan keterampilan pembiakan sapi potong di Yayasan Arriyadl Bogor, di Desa Pangkal Jaya, Kecamatan Nanggung, Bogor, Rabu 20 Oktober 2021. 

Tim IPB yang terdiri dari M. Baihaqi, M.Sc, Edit Lesa Aditia M.Sc dan Prof. Dr. Asep Gunawan yang merupakan dosen Departemen Ilmu Produksi dan Teknologi Peternakan, serta Dr. Iwan Prihantoro dari Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan, Fakultas Peternakan, IPB University.

Baihaqi mengatakan, kegiatan pengabdian masyarakat ini merupakan respon IPB University atas permintaan langsung dari masyarakat setempat yang mempunyai permasalahan pada usaha peternakan yang telah dijalankan. Tujuannya adalah peningkatan keterampilan masyarakat pada peningkatan pembiakan ternak sapi potong.

“Selain itu, kegiatan ini dilakukan untuk memeriksa kondisi saluran reproduksi sapi calon induk yang ada di lokasi pengabdian serta pemberian bantuan pakan, bibit pakan dan sarana produksi sapi,” katanya kepada Terkini.id, Kamis 28 Oktober 2021.

Tiga kegiatan utama yaitu pelatihan budidaya sapi potong untuk pembiakan, pemeriksaaan dan evaluasi performa dan saluran reproduksi sapi, serta diskusi identifikasi sumberdaya pakan dan evaluasi ketercukupan pakan. 

Menurut Iwan Prihantoro sumberdaya pakan merupakan hal yang penting karena merupakan pondasi pada peternakan khususnya pembiakan.

“Beberapa potensi pakan yang sudah ada merupakan basis by product pertanian padi dan jagung serta hijauan pakan. Potensi yang memungkinkan dikembangkan adalah kebun pakan potongan seperti odot, rumput gajah dan Indigofera,” ujarnya. 

Pada kegiatan tersebut diserahkan bantuan bibit tanaman pakan odot dan Indigofera sp. sebagai upaya untuk peningkatan ketersediaan pakan di lokasi tersebut. Masyarakat pada umumnya belum memahami tentang kebutuhan nutrisi pakan program pembiakan, sehingga kegiatan ini sangat tepat dilakukan.

Selain itu, tim kegiatan ini melakukan identifikasi kondisi tubuh (body condition score) serta pemeriksaan saluran reproduksi yang dilakukan melalui palpasi (perabaan). Kegiatan ini juga melibatkan Gatot Muslim, M.Si dan Winarno, S.P yang merupakan mahasiswa S3 dan S2 pasca sarjana program studi Ilmu Produksi dan Teknologi Ternak, IPB University.

“Rata-rata kondisi reproduksi sapi-sapi yang ada di desa tersebut masih mempunyai kemampuan untuk bereproduksi dengan baik. Hal tersebut dapat dilihat dari kondisi BCS dan organ reproduksi yang kami identifikasi melalui palpasi yang dilakukan. Meskipun ada beberapa ekor perlu dilakukan peningkatan skor BCS nya,” kata Edit Lesa Aditia. 

Ketua Yayasan Arriyadl Saminan Al Ghiffary menyampaikan rasa terima kasih yang dalam atas respon cepat dari IPB University dan berharap bimbingan dari IPB terus dilakukan. (*)

Konten Bersponsor

Berita lainnya

400 Siswa di Bogor Timur Antusias Ikuti Campus Fair Sukamakmur 2022

Mahasiswa IPB University Gelar Aksi Sobi Back to School

Bogor Catat Rekor Nihil Kasus Covid-19

Momentum IPB Bersholawat, Wakaf Pesantren NU di Sekitar IPB Resmi Dilaunching

IPB Bersholawat Digelar, Diharapkan Mampu Kobarkan Jiwa Nasionalisme Pemuda Islam

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar